x tukar url

Sunday, August 5, 2012

Dakwah Dengan Hikmah

“Jika datang kepada kamu pinangan daripada seseorang lelaki yang kamu redha terhadapnya agama dan akhlaknya, hendaklah kamu terima. Kalau kamu menolaknya, padahnya adalah fitnah dan kerosakan di muka bumi.”

Mana usahanya?

Tanpa ilmu agama.
Tanpa amal.
Maka bagaimana layak untuk kahwin awal?
Diri sendiri, tidak terbimbing, bagaimana mahu membimbing?
Ini bukan syarat pelik-pelik.
Ini cuma untuk renungan dan munasabah diri.
Berkahwin melengkapkan separuh dari agama.
Maka bagaimana status agama orang yang ingin menyegerakan perkahwinan itu sebelum berkahwin?


Tidak ada larangan untuk berkahwin awal.
Untuk yang sudah sedia, sudah layak, sudah mampu, yang yang paling utama agaknya; yang sudah bertemu cinta hati,
Maka berkahwinlah kamu.
Ikutlah sunnah Nabi itu, dan lengkaplah separuh dari agamamu itu.
Siapa pun pasti menginginkan kebahagiaan itu.
Menikahi insan yang dicintai, hidup bersama.
Tapi jangan lupa, perkahwinan harus dirancang hingga ke syurga, bukan sehari dua.


Bagi wanita,
Tanya diri, sudah sediakah aku menjadi isteri, menjadi ibu?


Bagi lelaki,
Tanyalah diri, sudah siapkah aku menjadi suami, menjadi imam dan tulang belakang seorang perempuan yang aku cintai?

Menjadi ketua keluarga, memikul amanah dan tanggungjawab dari pihak ibu bapa dan darinya?

 Bila sudah sedia, berkahwinlah! 
Semoga kamu memperoleh bahagia, dunia dan akhirat, bersama si dia yang kamu cintai.





Ilmu tanpa Amal Ibarat Pohon Tanpa Buah

Reaksi:

0 ulasan:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...